METODOLOGI PENELITIAN KUALITATIF DALAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI

Dalam bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) telah terjadi pergeseran dari masalah teknologi menjadi masalah manajerial dan organisasi, sehingga terjadi suatu peningkatan kepentingan dalam penerapan metode riset kualitatif.

Metode penelitian dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara, namun salah satu perbedaan yang paling umum adalah antara kualitatif dan metode penelitian kuantitatif.

Metode penelitian kuantitatif awalnya dikembangkan pada ilmu-ilmu alam untuk mempelajari fenomena alam. Contoh metode kuantitatif sekarang diterima dengan baik dalam ilmu sosial meliputi metode survei, percobaan laboratorium, metode formal (Ekonometri misalnya) dan metode numerik seperti model matematika.

Metode penelitian kualitatif yang dikembangkan dalam ilmu-ilmu sosial untuk memungkinkan para peneliti untuk mempelajari fenomena sosial dan budaya. Contoh metode kualitatif adalah penelitian tindakan, penelitian studi kasus dan etnografi. Sumber data kualitatif meliputi observasi dan observasi partisipan (lapangan), wawancara dan kuesioner, dokumen, dan teks, dan peneliti tayangan dan reaksi. [16]

Motivasi untuk melakukan penelitian kualitatif, karena bertentangan dengan penelitian kuantitatif, berasal dari pengamatan bahwa, jika ada satu hal yang membedakan manusia dari alam, adalah kemampuan kita untuk bicara metode penelitian kualitatif dirancang untuk membantu para peneliti memahami masyarakat dan konteks sosial dan budaya di mana mereka tinggal. Meskipun sebagian besar peneliti melakukan penelitian kuantitatif atau kualitatif, namujn beberapa peneliti telah menyarankan menggabungkan satu atau lebih metode penelitian dalam satu studi (disebut triangulasi).

Seperti halnya ada berbagai perspektif filosofis yang dapat menginformasikan penelitian kualitatif, sehingga ada berbagai metode penelitian kualitatif. Sebuah metode penelitian merupakan strategi penyelidikan yang bergerak dari asumsi filosofis yang mendasari desain penelitian dan pengumpulan data. Pemilihan metode penelitian mempengaruhi cara di mana peneliti mengumpulkan data. Metode penelitian spesifik juga menyiratkan keterampilan, asumsi dan praktek penelitian yang berbeda. Ada empat metode penelitian yang akan dibahas di sini yaitu penelitian tindakan, studi kasus, etnografi dan grounded theory.

Penelitian Tindakan

Ada banyak definisi penelitian tindakan, namun salah satu yang paling banyak dikutip adalah bahwa dari Rapoport, yang mendefinisikan penelitian tindakan  dengan cara berikut:  Penelitian Tindakan bertujuan untuk memberikan kontribusi baik kepada kepentingan praktis orang dalam situasi problematis dan dengan tujuan ilmu sosial melalui kolaborasi patungan dalam kerangka etis diterima bersama. Definisi ini menarik perhatian pada aspek kolaborasi penelitian tindakan dan dilema etika yang mungkin timbul dari perusahaan

digunakan. Hal ini juga membuat jelas, bahwa penelitian tindakan adalah yang bersangkutan untuk memperbesar stok pengetahuan ilmu sosial masyarakat. Ini adalah aspek dari penelitian tindakan yang membedakannya dari ilmu pengetahuan sosial, dimana tujuannya adalah hanya untuk menerapkan pengetahuan ilmiah sosial tetapi tidak untuk menambah inti pengetahuan. Penelitian tindakan telah diterima sebagai metode penelitian yang valid dalam bidang diterapkan seperti pengembangan organisasi dan pendidikan. Di bidang TIK, bagaimanapun, penelitian tindakan adalah untuk waktu yang lama diabaikan, selain dari satu atau dua pengecualian penting. Baru-baru ini, tampaknya ada peningkatan kepentingan dalam penelitian tindakan.

Penelitian Studi Kasus

Istilah Penelitian Studi Kasus memiliki banyak arti. Hal ini dapat digunakan untuk menggambarkan suatu unit analisis (misalnya studi kasus organisasi tertentu) atau untuk menggambarkan metode penelitian. Pembahasan di sini mengenai penggunaan studi kasus sebagai metode penelitian. Penelitian Studi kasus adalah metode kualitatif yang paling umum digunakan di bidang TIK. Meskipun ada banyak definisi, sebuah studi kasus adalah suatu penyelidikan empiris yang  menyelidiki fenomena kontemporer dalam konteks kehidupan nyata, terutama ketika perbatasan antara fenomena dan konteks tidak jelas terlihat.

Jelas, metode penelitian studi kasus ini terutama cocok untuk penelitian TIK, karena obyek disiplin kita adalah studi tentang sistem informasi dalam organisasi  dan bukan masalah teknis organisasi .

Etnografi

Penelitian Etnografi berasal dari disiplin antropologi sosial dan budaya di mana seorang ahli etnografi diperlukan untuk menghabiskan jumlah waktu signifikan di lapangan. Ahli etnografi membenamkan diri dalam kehidupan orang-orang yang belajar dan berusaha untuk menempatkan fenomena yang dipelajari dalam konteks sosial dan budaya.

Etnografi kini telah menjadi lebih banyak digunakan dalam studi sistem informasi dalam organisasi, Etnografi juga telah dibahas sebagai metode dimana berbagai perspektif dapat dimasukkan dalam desain sistem  dan sebagai pendekatan umum untuk berbagai studi yang mungkin berkaitan dengan penyelidikan sistem informasi. Di bidang desain dan evaluasi sistem informasi, beberapa pekerjaan yang sangat menarik adalah yang terjadi di suatu kolaborasi  antara ahli etnografi di satu sisi, dan desainer, professional system informasi, ilmuwan komputer dan insinyur di sisi lain. Kerja kolaboratif seperti ini terutama banyak di Inggris dan Eropa dan berkembang di Amerika Serikat.

Teori Beralas (Grounded Theory)

Teori Beralas (grounded Theory) adalah metode penelitian yang berusaha mengembangkan teori yang didasarkan pada data yang dikumpulkan dan dianalisis sistematis. Grounded theory adalah, metodologi penemuan teori induktif yang memungkinkan peneliti untuk mengembangkan kerangka teoritis fitur umum suatu topik yang sekaligus mendasarkan permasalahan dalam pengamatan atau data empiris.Perbedaan utama antara teori grounded dan metode lain adalah pendekatan khusus untuk pengembangan teori – grounded teori menyatakan bahwa harus ada interaksi kontinu antara pengumpulan data dan analisis. pendekatan teori Beralas menjadi semakin umum dalam literatur penelitian TIK karena metode ini sangat berguna dalam konteks pengembangan berbasis proses yang berorientasi deskripsi dan penjelasan dari fenomena tersebut.

Teknik Pengumpulan Data Kualitatif

Setiap metode penelitian yang dibahas di atas menggunakan satu atau lebih teknik untuk mengumpulkan data empiris (banyak peneliti kualitatif lebih memilih istilah “bahan empiris” untuk kata “data” karena data kualitatif kebanyakan adalah non-numerik).

Teknik-teknik ini mulai dari wawancara, teknik pengamatan seperti observasi partisipan dan kerja lapangan, melalui penelitian arsip. Sumber data tertulis dapat mencakup dokumen yang dipublikasikan dan tidak dipublikasikan, laporan perusahaan, memo, surat, laporan, email pesan, fax, artikel koran dan sebagainya. Dalam antropologi dan sosiologi itu adalah praktek umum untuk membedakan antara sumber primer dan data sekunder.

Umumnya sumber data primer adalah sumber yang tidak dipublikasikan dan telah dikumpulkan dari orang atau organisasi secara langsung oleh peneliti. Sumber-sumber sekunder mengacu pada bahan (buku, artikel dll) yang telah diterbitkan sebelumnya. Biasanya, seorang peneliti studi kasus pertama-tama menggunakan wawancara dan bahan-bahan dokumenter, tanpa menggunakan observasi peserta.

Sumber :

Kajian Pembangunan  ICT Technopark di Indonesia, Pusat Penelitian dan Pengembangan Aplikasi Telematika, Sarana Komunkasi dan Diseminasi Informasi (Puslitbang APTEL, SKDI), Badan Litbang SDM, Kemnterian Kominfo 2010

Tentang Jadhie Whardhana Fernando

Pemerhati Komunikasi dan Informatika
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Satu Balasan ke METODOLOGI PENELITIAN KUALITATIF DALAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI

  1. jejeraka berkata:

    mas jadhi bagi ilmu nya dong web nya keren..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s